Scroll untuk baca berita terbaru
banner 325x300

Keguguran Menjadi Tanda Peringatan Berisiko Terkena Penyakit Jantung?

×

Keguguran Menjadi Tanda Peringatan Berisiko Terkena Penyakit Jantung?

Sebarkan artikel ini

 

ADA banyak pertanyaan yang menghantui Anda setelah keguguran. Kenapa ini terjadi? Apa, jika ada, yang dapat saya lakukan secara berbeda? Apakah itu akan terjadi lagi? Akan seperti apa hidup saya sekarang jika kehamilan berlanjut?

Sejak mencoba memulai sebuah keluarga enam tahun lalu, saya mengalami empat kali keguguran dan – dengan gembira – satu putra yang sehat (sekarang berusia dua tahun yang sangat keras kepala), meskipun suami saya dan saya tidak pernah menemukan alasan atas kehilangan kami sebelumnya.

Dan sekarang ada pertanyaan lain yang harus ditambahkan: apakah riwayat keguguran saya berarti saya memiliki peningkatan risiko penyakit jantung?

Tahun lalu, tinjauan data dari lebih dari empat juta wanita, di 22 studi dari seluruh dunia, menyimpulkan bahwa memiliki dua atau lebih keguguran dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung koroner yang signifikan di masa depan. Para peneliti menyerukan keguguran berulang untuk ‘dimasukkan secara eksplisit dalam pedoman’ untuk menilai risiko kesehatan jantung.

Memiliki bayi yang lahir mati juga dikaitkan dengan risiko penyakit kardiovaskular dan stroke yang lebih tinggi, menurut temuan di European Heart Journal, seperti dilansir di dailymail.com, Selasa (7/3/2023).

Secara terpisah, tinjauan bukti yang diterbitkan di The Lancet pada tahun 2021 menyimpulkan bahwa keguguran berulang adalah ‘prediktor masalah kesehatan jangka panjang’ termasuk penyakit kardiovaskular dan pembekuan darah.

Pada tahun yang sama, sebuah penelitian berdasarkan data dari lebih dari 100.000 wanita di AS menemukan bahwa mereka yang mengalami tiga atau lebih keguguran, atau keguguran sebelum usia 24 tahun, lebih mungkin meninggal sebelum usia 70 tahun — dan ini ‘terutama akibat dari risiko kematian yang lebih tinggi akibat penyakit kardiovaskular’, tulis para penulis di The BMJ.

Juga pada tahun 2021, para ahli merekomendasikan bahwa, karena hubungan yang jelas antara penyakit jantung dan keguguran, yang terakhir harus dianggap sebagai informasi medis penting untuk ditanyakan oleh dokter saat melakukan pemeriksaan kesehatan jantung.

“Riwayat kehamilan harus menjadi bagian integral dari penilaian risiko kardiovaskular,” tulis mereka di European Heart Journal.

Sebagai seseorang yang pernah mengalami keguguran, ini menjadi bacaan yang gamblang. Namun, seperti yang dikatakan oleh para ahli di balik penelitian ini, informasilah yang berpotensi menyelamatkan nyawa wanita – jika wanita, tetapi juga dokter mereka, menindaklanjutinya.

Dan bertanya kepada wanita tentang riwayat keguguran mereka – bersama dengan faktor risiko khusus wanita lainnya – dapat membantu mengurangi penyakit kardiovaskular pada wanita di bawah 55 tahun; untuk sementara tarif keseluruhan turun, dalam jumlah kelompok ini masih meningkat.

Keterkaitan dengan penyakit kardiovaskular juga merupakan alasan lain untuk menganggap keguguran jauh lebih serius daripada yang kita lakukan saat ini.

Penyakit kardiovaskular adalah penyebab utama kematian wanita di seluruh dunia. Di Inggris, dua kali lebih banyak wanita meninggal karena penyakit jantung koroner – alasan yang mendasari banyak serangan jantung – daripada kanker payudara.

“Keguguran sebelumnya tampaknya berkorelasi dengan penyakit koroner di kemudian hari,” kata Profesor John Stevenson, konsultan dokter metabolisme di Rumah Sakit Royal Brompton di London dan salah satu pendiri klinik penyakit jantung wanita, yang pertama di Inggris.

Dia juga salah satu pakar di balik rekomendasi tahun 2021 di European Heart Journal. “Ini risiko sinyal – bendera merah,” katanya.

“Jadi itu adalah sesuatu yang harus kita waspadai dan dokter pasti akan menanyakannya”.

Tetapi keguguran adalah topik yang sulit untuk dibicarakan. Meskipun sangat umum, mempengaruhi perkiraan satu dari lima kehamilan, itu masih merupakan sesuatu yang sering terjadi dalam kesunyian dan isolasi, paling tidak karena sebagian besar keguguran – sekitar 85 persen – terjadi sebelum akhir trimester pertama, sebelum banyak wanita mengumumkannya. bahwa mereka hamil.

Dan, seperti yang dicatat oleh penulis ulasan tahun 2022, wanita tidak selalu memberi tahu dokter bahwa mereka mengalami keguguran.

Ketika saya mengalami keguguran pertama saya, pada tahun 2017, hampir tidak ada yang tahu. Dan saya akan segera mengetahui bahwa keguguran masih dipandang sebagai ‘salah satu dari hal-hal itu’. Setelah itu, tidak ada upaya untuk mencari tahu mengapa hal itu terjadi dan tidak ada perawatan lanjutan.

Hanya setelah dua kali keguguran lagi, kemudian di tahun yang sama, kami memenuhi syarat untuk penyelidikan apa pun berdasarkan aturan NHS (di beberapa negara setelah dua kali keguguran).

Bahkan kemudian, seperti halnya banyak orang yang mengalami banyak kehilangan, meskipun pemindaian rahim dan ovarium saya dan beberapa tes darah untuk memeriksa gangguan pembekuan darah, tidak ada penyebab medis yang ditemukan.

Tahun berikutnya, setelah disuruh ‘terus mencoba’, kami kehilangan kehamilan keempat.

Pada tahun 2021, sebuah editorial yang memperkenalkan serangkaian makalah penelitian di The Lancet mengatakan bahwa, terkait keguguran, ‘kurangnya kemajuan medis seharusnya mengejutkan. Sebaliknya, ada penerimaan yang meluas’.

“Ketika sampai pada keguguran dan masalah kesuburan, setelah Anda menjalani perawatan atau Anda memiliki bayi, itu hampir seperti bagian dari hidup Anda yang tertutup,” kata Dr Kate Maclaran, seorang konsultan ginekolog di Rumah Sakit Chelsea dan Westminster. NHS Trust (dan salah satu pakar di balik laporan European Heart Journal 2021). ‘Dan kemudian itu tidak benar-benar dibicarakan lagi.’

Tapi, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian baru, ini bisa menjadi peluang yang terlewatkan untuk melindungi kesehatan wanita di masa depan.

Tidak ada yang pernah membahas potensi risiko kesehatan di masa depan yang terkait dengan keguguran dengan saya. Nyatanya, hanya saat meneliti buku saya – Life, Almost: Miscarriage, Misconceptions And A Search For Answers From The Brink Of Motherhood – diterbitkan bulan lalu, saya mengetahui bahwa ada tautan.

“Saya akui, itu menghentikan saya di jalur saya. Karena, selain riwayat keguguran saya sendiri, ada juga beberapa kematian jantung mendadak di keluarga saya, termasuk pada wanita di bawah 60 tahun.”

“Ini adalah pukulan ganda dari dua tabu,” kata Dr Maclaran.

“Fakta bahwa orang tidak membicarakan hal-hal seperti keguguran pasti akan menjadi masalah. Dan juga penyakit kardiovaskular masih dianggap sebagai masalah laki-laki.”

Seperti yang dilaporkan oleh Good Health sebelumnya, telah terjadi kesenjangan gender dalam penyakit jantung selama beberapa dekade.

Pada tahun 2019, penelitian yang didanai oleh British Heart Foundation memperkirakan lebih dari 8.200 wanita di Inggris dan Wales meninggal selama periode sepuluh tahun karena mereka tidak menerima perlakuan yang sama dengan pria.

Wanita mungkin lebih kecil kemungkinannya untuk mengenali gejala serangan jantung dan mungkin menunda mencari pengobatan lebih lama.

“Ada begitu banyak yang kita bahkan tidak tahu tentang faktor risiko tradisional untuk penyakit kardiovaskular pada wanita dibandingkan pada pria,” ujar Dr Maclaran.

Profesor Stevenson juga setuju. “Tiga puluh tahun yang lalu, tidak ada yang diketahui tentang wanita dan penyakit jantung,” katanya.

“Sementara hal-hal telah membaik, saya tidak berpikir cukup memperhatikan faktor risiko khusus wanita. Yang mungkin menjelaskan mengapa kami masih menjadi satu-satunya klinik penyakit jantung khusus wanita di Inggris.”

Bukan hanya riwayat keguguran yang harus diperhitungkan untuk risiko penyakit kardiovaskular di masa depan.

“Baru-baru ini, kami menyadari bahwa ada hal-hal yang dapat terjadi dalam kehidupan wanita yang berkaitan dengan riwayat reproduksinya yang memengaruhi risiko kardiovaskularnya,” kata Dr Maclaran.

Selain keguguran, dia mengatakan faktor risiko potensial lainnya termasuk: mengalami menstruasi yang dimulai lebih awal (‘sebelum usia 12’); sindrom ovarium polikistik (suatu kondisi yang dapat menyebabkan menstruasi tidak teratur dan sulit hamil); menopause dini (sebelum 40); dan sejumlah komplikasi kehamilan (termasuk pre-eklampsia, solusio plasenta, diabetes gestasional, kelahiran prematur dan melahirkan bayi dengan berat lahir rendah).

Studi menunjukkan infertilitas juga dapat meningkatkan risiko seseorang.

“Meskipun datanya tidak begitu kuat, bahkan hal-hal seperti endometriosis dan fibroid telah ditemukan terkait dengan sedikit peningkatan risiko penyakit kardiovaskular – ada begitu banyak kondisi ginekologi yang perlu kita selidiki lebih lanjut,” kata Dr Maclaran .

Di AS, berdasarkan pedoman yang ditetapkan oleh American Heart Association pada tahun 2011, wanita harus ditanya tentang komplikasi kehamilan termasuk diabetes gestasional, pre-eklamsia, dan kelahiran prematur oleh dokter yang menilai risiko kesehatan jantung mereka. Pada tahun 2021, keguguran dan kelahiran mati ditambahkan ke dalam daftar pertimbangan. Tidak ada pedoman seperti itu di Inggris.

Misalnya, QRISK 3, alat penilaian yang digunakan oleh dokter di Inggris dan Wales untuk menghitung risiko penyakit kardiovaskular seseorang, tidak memperhitungkan hasil kehamilan yang merugikan — termasuk keguguran —. (Itu, bagaimanapun, menanyakan pria tentang disfungsi ereksi, yang bisa menjadi peringatan dini masalah jantung).

Dr Maclaran percaya berbicara dengan wanita yang terkena dampak lebih awal tentang kesehatan jantung mereka bisa menjadi kunci untuk mencegah lebih banyak kematian akibat penyakit kardiovaskular.

“Kami masih berfokus pada identifikasi faktor risiko dan mencoba mencegah penyakit kardiovaskular pada wanita pasca-menopause atau wanita yang lebih tua – jadi kami tidak memulai sejak dini untuk mengenali faktor risiko ini,” ucapnya.

“Makanya diabaikan. Pada saat seseorang berusia 60-an, banyak dokter tidak berpikir untuk bertanya: “kapan menstruasi Anda dimulai?” atau “apakah kehamilan Anda diperumit oleh sesuatu?.”

Dia menambahkan bagi mereka yang berusia di bawah 55 tahun, akan membutuhkan intervensi lebih awal – dan pendidikan lebih awal tentang apa yang kemudian dapat dilakukan wanita untuk mengurangi risiko mereka. Tapi kami tidak menyelidiki ini. Saat ini, perawatan terlalu terfragmentasi.

“Saya pikir semua wanita yang diidentifikasi memiliki peningkatan risiko karena riwayat reproduksi harus dipanggil untuk penilaian risiko yang lebih lengkap pada usia 40 – yang akan mencakup pemeriksaan tekanan darah, kolesterol dan berat badan – dan kemudian mereka yang mungkin mendapat manfaat dari peningkatan pemantauan atau pengobatan. dapat diidentifikasi. Kami mendapatkan semua isyarat ini bahwa seseorang bisa berisiko penyakit kardiovaskular di masa depan, tetapi saat ini mereka tidak benar-benar ditindaklanjuti.”

Yang belum diketahui adalah mengapa dua kali atau lebih keguguran bisa meningkatkan risiko penyakit jantung di kemudian hari.

Bisa jadi ada faktor risiko yang tumpang tindih untuk keguguran dan penyakit kardiovaskular, seperti merokok, obesitas, atau konsumsi alkohol.

Tapi bisa juga ada penyebab mendasar yang sama.

Seperti yang ditunjukkan Profesor Stevenson, itu bisa saja kebetulan.

Tapi ada penjelasan biologis yang masuk akal, dia menyarankan: ‘Apa yang kita anggap sebagai penyebab keguguran berulang adalah semacam disfungsi pembuluh darah – dan itu akan menjadi kaitan dengan penyakit koroner di kemudian hari.’

Penjelasan lain adalah bahwa mungkin ada perubahan fisik yang terjadi selama kehamilan, atau sebagai akibat dari keguguran, dan perubahan ini mungkin ‘memiliki konsekuensi jangka panjang pada kesehatan ibu’, saran penulis tinjauan sistematis tahun 2022. Peneliti lain telah menyarankan bahwa stres keguguran bisa menjadi faktor. Sebuah studi tahun 2018, yang diterbitkan dalam jurnal Heart, menemukan bahwa wanita yang tidak pernah hamil dan tidak memiliki anak memiliki risiko penyakit kardiovaskular yang lebih rendah daripada wanita yang memiliki anak.

Namun, hal yang sama tidak berlaku untuk wanita tanpa anak tetapi mengalami keguguran, yang ditemukan sebanyak 64 persen lebih mungkin terkena penyakit jantung dibandingkan wanita dengan satu atau dua anak.

“Keguguran, tentu saja, adalah peristiwa yang sangat menegangkan yang dapat memiliki efek psikologis bertahun-tahun setelah kehamilan,” tulis Dr Clare Oliver-Williams, seorang peneliti di Universitas Cambridge, yang memimpin penelitian tersebut, pada saat itu.

“Stres ini, bersama dengan beberapa kondisi kesehatan yang mungkin membuat kehamilan lebih menantang, dapat menjelaskan mengapa para wanita ini lebih mungkin terkena penyakit jantung.”

Tapi sampai penelitian lebih lanjut mengurai mekanisme yang terlibat, apa yang bisa dilakukan wanita – dan dokter mereka?

Mengetahui tentang link di tempat pertama adalah awal.

“Ini bukan tentang menakut-nakuti orang, ini tentang memberi mereka informasi dan mengetahui bahwa hal-hal sederhana dapat membantu membalikkan risiko itu,” kata Dr Maclaran.

Profesor Stevenson menambahkan Anda tidak dapat membalikkan keguguran, tetapi yang dapat Anda lakukan adalah melihat semua faktor risiko lainnya.

Itu berarti tidak merokok dan mengawasi tekanan darah dan kadar kolesterol. Ini adalah hal-hal yang dapat diatasi.

Dr Maclaran juga menambahkan itu bahkan dapat dilihat sebagai hal yang positif karena memberi kita kesempatan untuk meningkatkan kesehatan seseorang di kemudian hari. Anda mungkin memiliki sepuluh atau 20 tahun lagi untuk membuat perbedaan pada risiko Anda.’

Semakin cepat modifikasi dilakukan, semakin baik, tambahnya, karena ‘pencegahan risiko kardiovaskular bersifat seumur hidup – tetapi sangat penting dari usia sekitar 40 tahun, karena ini adalah saat risiko mulai meningkat lebih signifikan’.

Pada tahun 2021, American Heart Association menyarankan agar saran tentang pola makan dan gaya hidup sehat jantung harus diberikan kepada wanita dengan faktor risiko terkait kehamilan segera setelah tiga bulan setelah melahirkan, pada pemeriksaan pascapersalinan.

Meskipun, tentu saja, seperti yang ditunjukkan oleh penulis studi European Heart Journal 2021, mengidentifikasi wanita yang mengalami keguguran lebih sulit, karena mereka mungkin tidak memiliki kontak berkelanjutan dengan profesional medis.

Serta mengikuti saran gaya hidup sehat dasar – seperti menargetkan 150 menit aktivitas intensitas sedang seminggu; makan lebih sedikit gula dan garam; dan makan lebih banyak buah dan sayuran, penting untuk ‘mengetahui angka Anda’, artinya membaca tekanan darah Anda, kata Joanne Whitmore, perawat jantung senior di British Heart Foundation.

“Jika Anda tinggal di Inggris dan berusia antara 40 dan 74 tahun, Anda mungkin diundang ke Pemeriksaan Kesehatan NHS gratis – ikuti saja, karena tingkat risiko kardiovaskular Anda akan dihitung dan dijelaskan,” katanya.

“Di mana pun Anda tinggal, Anda harus mengambil kesempatan untuk memeriksakan tekanan darah Anda.”

Terapi penggantian hormon (HRT) juga bisa menjadi pertimbangan karena estrogen yang dikandungnya dapat membantu menjaga kesehatan arteri, tambah Profesor Stevenson.

“Menopause merupakan faktor risiko penyakit kardiovaskular. Dan ada sesuatu yang bisa kita lakukan tentang itu: HRT.”

“HRT saat ini tidak dilisensikan untuk mencegah penyakit koroner pada wanita, tetapi saya berharap suatu hari nanti akan demikian.”

Tentu saja, menemukan momen yang tepat untuk membicarakan hal ini juga penting.

Ini tentu bukan sesuatu yang ingin Anda hadapi ketika Anda baru saja diberi tahu bahwa bayi Anda tidak memiliki detak jantung, atau ketika Anda menghadapi kecemasan hebat yang mengikuti keguguran; tidak tahu apakah Anda akan pernah melahirkan bayi lagi sampai cukup bulan.

Tapi bukan berarti tidak ada usaha yang harus dilakukan. Dan wanita menyukai saya merugikan untuk menganggap mereka tidak dapat menangani informasi ini.

Seperti yang dikatakan Dr Maclaran ini adalah subjek yang sangat sensitif, tetapi saya rasa kita tidak bisa mengabaikannya begitu saja. Itu terlalu penting. (red)