Scroll untuk baca berita terbaru
banner 325x300
KesehatanUnik

Inilah Empat Gejala Endometriosis yang Jarang Diketahui

30
×

Inilah Empat Gejala Endometriosis yang Jarang Diketahui

Sebarkan artikel ini

APAKAH Anda pernah mendengar kata
Endometriosis? Ya, Endometriosis adalah suatu kondisi dimana jaringan yang mirip dengan lapisan rahim tumbuh di tempat lain, termasuk ovarium dan saluran tuba.

Gejala umum Endometriosis adalah
nyeri panggul, menstruasi berat dan nyeri saat berhubungan seks.

Namun, gejala kondisi tersebut, yang menyerang satu dari 10 wanita usia subur di Inggris dan AS, bisa sangat bervariasi.

Mulai dari masalah mangkuk dan kelelahan hingga kesulitan hamil.

Di sini, MailOnline mengungkapkan empat tanda kondisi bulan kesadaran endometriosis yang kurang diketahui.

Kondisi yang melemahkan, yang diderita 176 juta wanita di seluruh dunia, menyebabkan jaringan, mirip dengan lapisan rahim, tumbuh di tempat lain, seperti ovarium dan saluran tuba, menyebabkan peradangan dan nyeri.

Tetapi banyak yang berjuang untuk mendapatkan diagnosis meskipun rasa sakit mengganggu kehidupan sehari-hari.

Bina Mehta, seorang apoteker di Boots, mengatakan sulit untuk mendiagnosis endometriosis karena gejalanya sangat bervariasi.

“Beberapa wanita mengalami gejala yang parah sementara yang lain mungkin tidak. Dan gejalanya mungkin mirip dengan kondisi lain termasuk nyeri haid,” katanya seperti dilansir di dailymail.com, Sabtu (11/3/2023).

Berikut ini empat gejala-gejalanya:

Masalah usus

Meskipun merupakan kondisi yang memengaruhi rahim dan biasanya dikaitkan dengan nyeri haid, kondisi ini juga dapat menyebabkan masalah usus.

Untuk alasan ini, endometriosis sering salah didiagnosis sebagai IBS karena masalah pencernaan yang menyebabkan kondisi tersebut seperti sakit perut, kembung, dan sembelit.

Gejala tersebut disebabkan oleh jaringan endometrium yang menempel pada usus dan menyebabkan peradangan, yang dapat menyebabkan gejala seperti kembung, sakit perut, dan diare, menurut ahli diet Dr Caitlin Hall.

Dia menambahkan bahwa pada kasus yang parah, jaringan endometrium dapat menyebabkan penyumbatan di usus, menyebabkan sembelit, mual, dan bahkan muntah.

Apoteker Ms Mehta memperingatkan bahwa dalam beberapa kasus endometriosis dapat menyebabkan darah pada kencing atau kotoran Anda selama menstruasi.

“Jika Anda berpikir Anda mungkin menderita endometriosis, Anda harus mengunjungi dokter umum Anda.  Meskipun tidak ada obatnya, ada perawatan yang dapat membantu meringankan gejalanya, termasuk obat pereda nyeri dan obat hormon.”

Kelelahan

Merasa lelah juga merupakan gejala endometriosis.

Rasa sakit dan pembengkakan kronis yang terkait dengan kondisi tersebut dapat berkontribusi pada kelelahan ini, menurut Dr Irem Tezer Ates.

Dia menjelaskan bahwa bagi banyak wanita gejala-gejala ini disepelekan dan yang lainnya berjuang untuk mengenali tanda-tanda peringatannya.

Kelelahan fisik bisa menjadi gejala yang melemahkan dari kondisi yang memengaruhi kehidupan sehari-hari wanita, tingkat stres dan tidur.

Diperkirakan kelelahan disebabkan oleh upaya tubuh untuk menghilangkan kondisi tersebut, menurut Endometriosis Foundation of America.

Para ahli mengatakan kelelahan adalah hasil dari upaya tubuh melawan racun peradangan yang disebabkan oleh penyakit tersebut.

Sakit untuk buang air kecil 

Sama seperti bagaimana jaringan endometriosis dapat tumbuh di usus, ia juga dapat tumbuh di sekitar kandung kemih sehingga menyebabkan iritasi.

Inilah sebabnya mengapa dapat menyebabkan rasa sakit saat buang air kecil.

Endometriosis kandung kemih dapat bersifat superfisial – ketika jaringan ditemukan di permukaan luar kandung kemih – atau lebih dalam – ketika jaringan ditemukan di dalam lapisan atau dinding kandung kemih.

Gejalanya meliputi iritasi kandung kemih, perlu buang air kecil lebih sering, nyeri saat kandung kemih penuh, terkadang darah dalam urin, dan terkadang nyeri di area ginjal, menurut Endometriosis UK.

Namun, penderita endometriosis yang mengalami nyeri saat buang air kecil mungkin tidak memiliki jaringan seperti rahim di kandung kemihnya, seperti yang bisa terjadi pada ISK – yang lebih umum terjadi pada penderita endometriosis.

Jenny Saft, CEO dan salah satu pendiri di platform kesuburan Apryl, mengatakan beberapa wanita yang menderita endometriosis akan mengalami serangan sariawan berulang, serta infeksi saluran cerna lainnya seperti ISK.

“Ini bisa jadi akibat dari disfungsi kekebalan: banyak orang dengan endometriosis tampaknya memiliki kekebalan yang berkurang terhadap kondisi lain – dan sariawan lebih sering terjadi pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah,” katanya.

Namun, ia menambahkan bahwa belum diketahui apakah penurunan fungsi kekebalan berkontribusi terhadap endometriosis, atau terjadi akibat endometriosis.

Kesulitan hamil

Banyak wanita dengan endometriosis berjuang untuk hamil, tetapi masih belum diketahui penyebabnya.

Karena kurangnya penelitian, hubungan antara masalah kesuburan dan kondisinya belum diketahui sepenuhnya. Tetapi dokter percaya itu mungkin karena kondisi yang mendistorsi organ reproduksi.

Hal ini dapat menyebabkan wanita perlu menjalani operasi atau menjalani IVF untuk hamil.

Tapi, Ms Saft mengatakan itu adalah kesalahpahaman bahwa orang dengan endometriosis tidak akan bisa hamil sama sekali secara alami.

Namun, dia mengakui bahwa itu bisa lebih sulit di antara mereka yang menderita endometriosis.

“Jika Anda menerima diagnosis dan masih berharap untuk memulai sebuah keluarga, jangan berkecil hati. Diperkirakan 60 hingga 70 persen wanita dengan endometriosis dapat hamil secara alami,” ujarnya.

“Bagi mereka yang berjuang untuk hamil secara alami, pilihannya termasuk menjalani operasi untuk mengangkat bercak jaringan endometriosis, atau mencoba perawatan kesuburan seperti IVF.” (red)