Scroll untuk baca berita terbaru
banner 325x300
KesehatanUnik

Makanan Ultra-olahan Dapat Membuat Anda Depresi? Begini Kata Pakar…

26
×

Makanan Ultra-olahan Dapat Membuat Anda Depresi? Begini Kata Pakar…

Sebarkan artikel ini

JUNK food tidak hanya membuat Anda gemuk. Peneliti di Brasil mengatakan itu bisa membuat Anda depresi juga.

Tingkat depresi kira-kira 80 persen lebih tinggi pada orang yang makan makanan olahan paling banyak, studi mereka menemukan.

Ini termasuk cokelat, keripik, biskuit, es krim, kue dan makanan siap saji.

Namun pakar diet terkemuka mengkritik temuan tersebut, dengan alasan bahwa tidak mungkin untuk benar-benar menguraikan apakah hubungan itu satu arah.

Dr Duane Mellor, dari Universitas Aston Birmingham, mengatakan banyak makanan yang menurut penelitian ini terkait dengan depresi tidak dianggap sebagai komponen rutin dari diet sehat.

“Bisa jadi faktor yang terkait dengan depresi juga dapat menyebabkan seseorang tidak makan dengan pola diet yang ideal,” katanya seperti dilansir di dailymail.com, Jumat (3/3/2023).

“Oleh karena itu, tidak mungkin mengatakan makanan ultra-olahan terkait dengan depresi,” lanjutnya.

Studi yang diterbitkan dalam Journal of Affective Disorders, menanyai 2.572 mahasiswa pascasarjana dan sarjana dari Brasil tentang kebiasaan makan dan gaya hidup mereka.

Relawan semua diminta untuk melaporkan sendiri seberapa sering mereka makan 144 makanan yang berbeda, dan seberapa besar ukuran porsi mereka.

Selain camilan ultra-olahan, burger dan keripik, itu termasuk buah dan sayuran.

Makanan yang telah diproses secara ultra biasanya mengandung lima bahan atau lebih dan bahan kimia tambahan. Seperti pengemulsi dan simulator rasa, yang meningkatkan masa simpan dan rasa makanan, tetapi belum tentu baik untuk Anda.

Peserta juga ditanya tentang gaya hidup dan kesehatan termasuk BMI mereka, apakah mereka merokok atau minum alkohol, berapa jam mereka menonton TV, apakah mereka menderita diabetes dan apakah mereka telah didiagnosis dengan depresi klinis.

Pertanyaan yang sama ditindaklanjuti oleh para peneliti setiap dua tahun antara 2016 hingga 2020.

Ketika penelitian dimulai pada tahun 2016, para peneliti mencatat prevalensi depresi di Brasil relatif tinggi yaitu 12,8 persen, dibandingkan dengan populasi dunia yang hampir 5 persen, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Selama penelitian, 246 kasus depresi diidentifikasi. Peneliti membagi hasilnya menjadi empat kelompok, untuk melihat apakah ada perbedaan antara diet.

Relawan dengan diet terburuk – dengan makanan ultra olahan dinilai setidaknya 31 persen dari asupan harian mereka – hingga 82 persen lebih mungkin didiagnosis selama penelitian.

Ini dibandingkan dengan orang yang makan paling sedikit, atau kurang dari 16 persen dari asupan harian mereka.

Tetapi kelompok itu juga cenderung kelebihan berat badan, hidup sendiri, menonton TV lebih banyak, dan mengonsumsi lebih sedikit vitamin dalam makanan mereka.

Studi ini juga bergantung pada data yang dilaporkan sendiri – artinya beberapa informasi mungkin tidak akurat.

Dr David Crepaz-Keay, dari Mental Health Foundation menyatakan hubungan antara diet kita dan kesehatan mental kita rumit.

“Penelitian Brasil menawarkan potongan penting lainnya dalam teka-teki. Apa yang kita makan dapat memengaruhi suasana hati kita dalam beberapa cara: langsung melalui kimiawi otak, bagaimana hal itu memengaruhi tidur kita, kesehatan fisik kita, dan bagaimana perasaan kita tentang diri kita sendiri,” ujarnya.

“Pikiran dan tubuh kita membutuhkan diet yang sehat dan seimbang dan ini adalah sesuatu yang tidak kita dapatkan dari makanan olahan saja.”

“Camilan manis dan minuman berkafein dapat memberi kita dorongan sementara – tetapi ini berumur pendek, dapat mengganggu tidur, dan berdampak pada kesehatan mental kita,” tandasnya. (red)

APA ITU MAKANAN ULTRA OLAHAN? 

Makanan ultra-olahan tinggi lemak tambahan, gula dan garam, rendah protein dan serat dan mengandung pewarna buatan, pemanis dan pengawet.

Istilah tersebut mencakup makanan yang mengandung bahan yang tidak akan ditambahkan seseorang saat memasak di rumah — seperti bahan kimia, pewarna, dan pengawet.

Makanan siap saji, es krim, sosis, ayam goreng, dan saus tomat adalah beberapa contoh yang paling disukai.

Berbeda dengan makanan olahan, yang diolah agar lebih awet atau menambah cita rasa, seperti daging asap, keju, dan roti tawar.

Makanan ultra-olahan, seperti sosis, sereal, biskuit, dan minuman bersoda, adalah formulasi yang dibuat sebagian besar atau seluruhnya dari zat yang berasal dari makanan dan zat aditif.

Mereka mengandung sedikit atau tidak ada makanan yang tidak diproses atau diproses secara minimal, seperti buah, sayuran, biji-bijian, dan telur.

Makanan biasanya dikemas dengan gula, minyak, lemak dan garam, serta aditif, seperti pengawet, antioksidan, dan penstabil.

Makanan ultra-olahan sering disajikan sebagai makanan siap saji, rasanya enak, dan murah.

Sumber: Buka Fakta Makanan