Scroll untuk baca berita terbaru
banner 325x300
Kesehatan

Olahraga Jogging Teratur Akan Melindungi Daya Ingatan Anda

29
×

Olahraga Jogging Teratur Akan Melindungi Daya Ingatan Anda

Sebarkan artikel ini

OLAHRAGA jogging hanya sebulan sekali sudah cukup untuk melindungi ingatan Anda di kemudian hari. Demikian yang diungkap dalam penelitian.

Ketika setiap orang berusia 69 tahun, para relawan mengikuti tes untuk menilai ingatan, perhatian, bahasa, dan kefasihan verbal mereka.

Mereka yang tergolong cukup aktif – artinya mereka melakukan aktivitas fisik apa pun satu hingga empat kali sebulan – bernasib lebih baik daripada mereka yang berolahraga lebih jarang dari ini.

Setidaknya 30 menit dari berbagai aktivitas, termasuk bulu tangkis, berenang, senam kebugaran, yoga, menari, sepak bola, joging atau bahkan jalan cepat, dihitung sebagai satu sesi olahraga.

Relawan juga menyelesaikan kuesioner pada lima poin selama penelitian – pada usia 36, ​​43, 53, 60 hingga 64 dan 69. Secara keseluruhan, 11 persen peserta tidak aktif secara fisik di kelima poin tersebut, sementara 15 persen melakukan olahraga di setiap panggung.

Mayoritas kelompok – satu dari lima – mengatakan mereka berolahraga setidaknya dua kali sebulan. Studi sebelumnya menunjukkan bahwa berolahraga secara teratur dapat mengurangi risiko demensia hingga sepertiganya.

Sebagian besar penelitian ini berfokus pada kebugaran di usia paruh baya, dengan manfaat yang ditemukan bagi mereka yang melakukan olahraga 150 menit per minggu yang direkomendasikan NHS.

Tetapi para peneliti di balik studi baru mengatakan hasil mereka adalah bukti bahwa setiap hal kecil dapat membantu, dan tidak ada kata terlambat untuk memulai.

Dr Sarah-Naomi James, peneliti di UCL dan peneliti utama percobaan tersebut, mengatakan studinya memberikan bukti untuk mendorong orang dewasa yang tidak aktif untuk menjadi aktif bahkan sampai batas kecil. Kapan saja selama masa dewasa untuk meningkatkan kognisi dan ingatan di kemudian hari.

“Olahraga yang sering dikatakan dapat meningkatkan aliran darah di dalam otak, yang mengarah pada peningkatan aktivitas di area yang terkait dengan pembelajaran dan memori,” katanya seperti dilansir di dailymail.com, Senin (6/3/2023).

Dr James akan terus mengikuti kohort untuk menilai apakah pola dalam olahraga pada akhirnya dapat menunda timbulnya demensia.

“Kami berharap ini akan menjadi studi cradle-to-grave pertama di dunia – di mana kami telah mempelajari orang sepanjang hidup mereka,” tambahnya. (red)